Akui siIap tak pakai c0li, tapi bukan alasan buat g4ngguan sksual- Wanita

Tempatan Viral

Kuala Lumpur: Polis Diraja Malaysia (PDRM) menyi.asat d.akwaan dua wanita digan.ggu termasuk gang.guan s.eksual oleh anggota polis yang menjalankan tugas di sekatan jalan raya (SJR) di lokasi berasingan, baru-baru ini.

Dalam kess di Jalan Duta, di sini, seorang wanita menda.kwa ditanya sama ada memakai baju dalam oleh anggota polis bertugas, selain diberi jaminan tidak akan dis.aman jika menunjukkan kepadanya.

Manakala, kejad.ian lain berlaku di Pulau Pinang apabila anggota polis did.akwa menghantar mesej kepada wanita yang baru diperiksanya ketika melalui SJR dengan tujuan ingin berkenalan.

Pengarah Jabatan Integriti Pematuhan Standard (JIPS) Bukit Aman, Datuk Zamri Yahya berkata, pihaknya kini sedang menjalankan s.iasatan kedua-dua d.akwaan berkenaan.

“S.iasatan pada masa ini adalah untuk mengenal pasti kedua-dua anggota terbabit berdasarkan keterangan dan maklumat yang ada.

“Bukit Aman sudah menghubungi kedua-dua wanita itu bagi mendapatkan maklumat lebih lanjut mengenai anggota yang did.akwa mengga.nggu mereka bagi membantu s.iasatan JIPS,” katanya ketika dihubungi BH, hari ini.

ZAMRI YAHYA

Zamri berkata, JIPS akan mengambil t.indakan tatat.ertib yang sewajarnya ke atas mereka yang terb.abit.

“Kes.alahan-ke.salahan sebagaimana yang dinyatakan itu adalah kes.alahan tatakel.akuan yang ser.ius kerana ianya boleh mence.markan imej PDRM.

“Saya ingin mengingatkan pegawai dan anggota polis perlu bersikap profesional dan tidak membuat sesuatu perkara atau melakukan percakapan tidak berkaitan dengan tugas rasmi yang sedang dijalankan pada masa itu,” katanya.

Kedua-dua wanita itu berkongsi hantaran s.ituasi yang dialami mereka ketika melalui SJR menerusi akaun Twitter dan Instagram masing-masing.

Seorang wanita lain pula alami kejadian ini

Terdahulu, s4lah seorang daripada wanita itu, yang berusia 24 tahun mendakwa menjadi m4ngsa ganggvan sk-sual oleh seorang anggota polis ketika dit4han dalam satu sek4tan jalan raya di Jalan Duta, Kuala Lumpur pada Jumaat.

Perkara itu dided4hkan pemilik akaun Twitter @Sabiyusof yang menjadi tular sejak semalam.

Jelasnya, kejadian berlaku kira-kira jam 7.15 malam ketika dalam perjalanan dari ibu negara ke Shah Alam.

“Saya dalam perjalanan menghala ke (lebuh raya) NKVE melalui Jalan Duta, saya tidak bawa lesen memandu ketika itu sebab selalu tukar dompet jadi hari itu saya rushing (tergesa-gesa).

“Ketika melalui SJR pada jam 7.15 malam, saya di4rah untuk memandu kenderaan ke bahu jalan.

“Saya tunjuk surat (kebenaran majikan) melalui telefon, jadi ada seorang pegawai nak tengok lesen memandu. Ketika itu saya kelam-kabut cari lesen memandu, tetapi saya bagi kad pengenalan saya,” katanya ketika dihubungi Astro AWANI.

Jelasnya, s4lah seorang anggota yang berada di l0kasi kejadian mengambil kad pengenalannya untuk diper1ksa. Bagaimanapun, seorang lagi anggota polis datang dan mendekati kenderaannya.

“Jadi seorang pegawai polis ini datang dekat cermin (kereta) dan cakap ‘ser1uslah you tak pakai bra, cuba tunjuk. Kalau tunjuk, I tidak s4man you’.

“Lepas itu, dia berteg4s juga nak tukar nombor telefon walaupun saya dah cakap saya tak selesa. Dia bagi telefon bimbit dia dan minta saya buat panggilan dekat telefon dia untuk tentukan betul itu nombor saya,” katanya dalam ciapan Twitter itu.

Bagaimanapun, dia kemudiannya dibenarkan beredar dari SJR itu selepas dis4man.

Tambahnya lagi, t1ndakan anggota terbabit tidak terhenti di situ, sebaliknya telah menelefonnya kira-kira jam 8 malam dan bertanyakan perkara yang sama.

“Lepas balik jam 8 malam, dia call untuk sahkan itu dia dan dia sekali lagi maklumkan saya tidak pakai bra. Dia ajak saya keluar dan tawarkan diskaun s4man sebagai ‘syarat berkawan’,” jelasnya lagi.

Difahamkan m4ngsa telah membuat laporan polis di Shah Alam pada Sabtu berhubung kejadian itu.

Akui s1lap, tapi bukan alasan buat g4ngguan sksual

“Saya meng4ku s1lap kerana tidak memakai c0li ketika itu, namun ia bukan alasan untuk anggota polis berkenaan mel4yan saya sebegitu,” kata kakitangan swasta yang mahu dikenali sebagai Anita, 24.

Menceritakan semula pengalamannya dig4nggu secara seksual oleh seorang anggota polis di sekatan jalan raya (SJR) Jalan Duta, di sini, Anita memaklumkan dia dalam perjalanan pulang dari Wangsa Maju ke Shah Alam, Selangor selepas mengambil barang pada 7 malam semalam.

Anita berkata, dia kemudian dit4han seorang anggota polis yang membuat pemeriksaan di SJR berkenaan.

“Anggota polis berkenaan meminta saya menunjukkan surat kebenaran (rentas negeri) serta lesen memandu, namun saya g4gal menunjukkan lesen memandu kerana ia terlupa membawanya.

“Dia (anggota polis) kemudian meminta saya memberhentikan kereta di bahu jalan untuk pemer1ksaan lanjut. Ketika pemer1ksaan itu, dia menegvr saya yang memakai baju tidur tanpa c0li.

“Tindakan dia menegur perkara itu (tidak memakai c0li) menyebabkan saya menjadi malu dan terus menutup dada kerana tidak selesa,” katanya ketika dihubungi, hari ini.

Menurutnya, anggota polis berkenaan juga memintanya membuka baju tidur untuk ditunjukkan kepadanya sebagai bukti bahawa dia benar-benar tidak memakai c0li.

“Dia minta saya buka baju untuk tunjuk sama ada saya pakai c0li atau tidak. Malah, dia seolah-olah mengvgut dengan memberitahu akan menyaman saya sekiranya tidak berbuat demikian.

“Saya yang m4rah dengan t1ndakannya itu kemudian memintanya supaya memberikan saya s4man sekiranya ada melakukan kes4lahan. Namun, anggota berkenaan terus pergi ke khemah dan mengambil telefon bimbitnya.

“Dia kemudian meminta saya memberikan nombor telefon sebelum saya dibenarkan meneruskan perjalanan pulang,” katanya.

 

Sumber: HMetro, Awani, OM

Dah Baca, Jangan Lupa Komen Dan Share Ya. Terima Kasih! Coretan Ummi

PERHATIAN: Pihak admin tidak akan bertanggungjawab langsung ke atas komen-komen yang diberikan oleh pembaca kami. Sila pastikan anda berfikir panjang terlebih dahulu sebelum menulis komen anda disini. Pihak admin juga tidak mampu untuk memantau kesemua komen yang ditulis disini. Segala komen adalah hak dan tanggungjawab anda sendiri.