(Video) Sekian lama mengaku namanya Alish, pemuda ini tinggalkan dunia p0ndan selepas berdepan saat cem4s – “Memang nak cuba ada kekasih, tapi…”

Semasa Tempatan

SETIAP orang mempunyai kisah siIam tersendiri. Tidak kiralah besar atau kecil kisah siIam itu, apa yang penting kemahuan untuk memperbaiki diri dan tidak mengulanginya lagi.

Ini yang berlaku kepada seorang pemuda yang kini menyedari tindakannya menukar dirinya menjadi perempuan adalah satu tindakan yang tidak wajar malah diIarang agama.

Mengakui segalanya bermula sejak dia kecil, Nik Mohd Amin bersyukur kerana dia tidak terus h4nyut dengan dunia penuh d0sa dan cepat sedar akan f1trah dirinya yang diIahirkan sebagai lelaki sejati.

Mesra disapa sebagai Amin, pemuda ini tanpa siIu dan secara terbuka menceritakan kisah transf0rmasinya ketika menjadi ‘p0ndan’ ketika dihubungi mStar.

“Saya tak segan nak cerita sebab saya betul-betul dah berhijrah. Sekarang, sudah dua tahun saya tinggalkan ‘dunia’ itu.

“Ada yang kec4m bila muat naik video saya berh1jrah di TikTok dan ada juga yang memberi semangat, saya ambil yang baik sahaja.

 

View this post on Instagram

 

A post shared by mStar (@mstaronlineofficial)

“Cukuplah dengan d0sa yang saya lakukan, tak sanggup lagi nak hidup dalam keadaan macam tu,” cerita pemuda yang berusia 22 tahun ini.

Menurut Amin yang berasal dari Tumpat, Kelantan, naluri untuk menjadi seorang perempuan telah wujud sewaktu dia kecil lagi apabila kakak-kakanya gemar memakaikannya dengan barangan wanita.

t3
Gambar terkini Amin (kiri) dan gambar Amin semasa berpenampilan seperti wanita (kanan).

“Sejak kecil, kakak-kakak saya gemar memakaikan saya dengan pakaian dan aksesori wanita. Masa tu mereka pakaikan saya tudung, alat solek dan baju-baju perempuan. Ketika itu saya terlalu kecil dan tak mengerti apa-apa lagi,

“Bila sudah mula bersekolah, naluri saya untuk menjadi perempuan semakin menebal. Saya dah tak kisah nak pakai baju perempuan walaupun sering dih1na, dipandang serong ketika di sekolah. Larangan keluarga pun saya tak peduli, deg1l betul saya waktu itu,

“Sampai satu tahap, saya tak maIu langsung untuk meng4ku diri saya seorang perempuan dan menukar nama kepada Alish,” cerita Amin dalam nada kesaI.

Keb4l dengan segala cac1an yang diterima ketika itu, dia tetap memilih untuk berkelakuan seperti wanita dan bergaul dengan rakan-rakan yang mempunyai naluri yang sama sepertinya.

Malah, jejaka ini juga pernah membuat percubaan untuk menukar jantina dan menjadi individu tr4nsg.3nder,

“Semasa sekolah menengah saya memang betul-betul tukar diri saya kepada wanita. Saya pakai tvdung, bersoIek, pakai pakaian wanita dan berkelakuan seperti wanita. Saya tidak maIu meng4ku saya ni tr4nsg.ender.

t4
Amin akan terus menjalankan perniagaannya menjual barangan kosmetik.

“Sampai satu tahap saya ambil piI h0.rmon dengan niat untuk membesarkan p4yu.dara. Tindakan drast1k ini pun atas pengaruh rakan-rakan juga.

“Bila dah ambil pil h0.rmon, p4yu.dara saya semakin membesar dan kulit wajah saya pun bertukar seperti wanita. Saya juga memang ada niat nak 0per4te bahagian bawah tapi belum cukup duit ketika itu,

“Namun saya bersyukur kerana Allah jent1k hati saya terlebih awal sebelum saya mengambil tindakan yang lebih jauh,” ujar Amin.

Ditanya tentang keputusannya meninggalkan sepenuhnya dunia p0.ndan tersebut, ujar Amin, semuanya bermula apabila dia mengetahui ibunya jatvh sak1t.

“Ketika berumur 20 tahun, saya mendapat tahu ibu pengsan secara tiba-tiba dan ketika itu saya takvt sekiranya tidak dapat meminta keampunan jika terjadi apa-apa kepadanya.

“Ketika itu keluarga kata ibu sak1t disebabkan saya. Ibu memang sak1t darah tinggi dan tak boleh terlalu tertek4n. Keadaan itu menyebabkan dia akan reb4h dan tak sedarkan diri.

“Ibu mahu sangat saya kembali kepada f1trah asal dan saya sangat kesal kerana mengec3wakan keluarga. Dari situ saya sedar bahawa ibu langsung tidak inginkan saya berkelakuan seperti wanita.

“Saat itu saya berubah perlahan-lahan. Jujurnya, perubahan yang saya lakukan sangatlah meny1ksakan lebih-lebih lagi saya memang sudah terlalu lama terper4ngkap dalam naIuri wanita.

“Ada satu masa saya rasa tak kuat dan mahu kembali ke jalan lama, tetapi apabila memikirkan ibu dan saya tidak mahu menc0nteng arang ke muka keluarga lagi, saya kuatkan diri sehingga hari ini,” ujar Amin yang kini sudah berubah sepenuhnya menjadi lelaki normal sejak dua tahun lalu.

Imbau Amin, antara sebab lain mengapa dia memilih untuk berubah adalah kerana tidak mahu keluarganya turut sama menerima temp1as dih1na oleh masyarakat.

“Saya memang biasa kena h1na, kira dah terlalu Iali. Tetapi apabila nama keluarga juga terpaIit sama, saya jadi serba saIah. Lebih-lebih lagi ada yang pernah kata saya mer0sakkan imej agama Islam, nampak sangat jauh benar tindakan saya dulu.

Kini selepas dua tahun saya dah semakin kuat, saya bahagia jadi diri saya yang sekarang,

AMIN

PENIAGA BARANG KOSMETIK

Amin bersyukur walaupun masih ada yang mengh1na masa lalunya, tetapi tidak kurang juga yang menerima perubahan dirinya dengan baik.

“Saya masih lagi berhubung dengan kawan-kawan ‘dunia’ dahulu dan sekarang pun saya dah ada kawan lelaki. Ada juga yang bertanya, bila dah bertukar jadi lelaki ini, tiada keinginan ke untuk memiliki teman wanita,

“Jujurnya memang mahu cuba ada kekasih. Tapi, ada ke yang mahu terima diri saya ni?” kata Amin sambil ketawa.

Pesan Amin yang kini bekerja sendiri sebagai seorang peniaga barangan k0smetik, jika ada niat untuk mengubah fitrah diri, fikir terlebih dahulu sebelum menyesaI di kemudian hari.

“Tak perlulah tukar. Belajar terima f1trah diri kita. Ubahlah macam-macam, kita tetap tidak akan dapat mengubah hakikat, kita cuma men1pu diri sendiri sahaja,” ujarnya menutup perbualan.

 

Sumber: mStar

Dah Baca, Jangan Lupa Komen Dan Share Ya. Terima Kasih! Coretan Ummi

PERHATIAN: Pihak admin tidak akan bertanggungjawab langsung ke atas komen-komen yang diberikan oleh pembaca kami. Sila pastikan anda berfikir panjang terlebih dahulu sebelum menulis komen anda disini. Pihak admin juga tidak mampu untuk memantau kesemua komen yang ditulis disini. Segala komen adalah hak dan tanggungjawab anda sendiri.