“Sy jaga Amir dari kecil seperti anak sendiri, tak pernah rasa beb4n”- Ibu Angkat

Keluarga Tempatan Viral

Kuala Lumpur: “Bukan tak (tidak) boleh terima tetapi sed1h seandainya kemat1annya disebabkan kekej4man manusia,” kata Norlida Hassan, ibu angkat Zubaidi Amir Qusyairi Abd Malek, 7, yang dilap0rkan mninggal dunia semalam dipercayai akibat did3ra.

Norlida, 48, yang menetap di Rawang, Selangor mengakui terkejvt dengan pemergian Zubaidi Amir Qusyairi atau mesra dipanggil Amir kerana berlaku dengan tiba-tiba selepas tiga bulan anak angkatnya itu tidak t1nggal bersamanya.

Ibu angkat luah perasaan sed1h

GAMBAR kenangan Amir bersama keluarga angkat. FOTO Ihsan Tuhfah Nazihah Md Tarmidi

Malah, Norlida berkata, bukan hanya dirinya malah seluruh ahli keluarganya terkes4n dengan pemergian Amir yang sudah dianggap seperti darah daging sendiri.

“Saya jaga dia daripada kecil seperti anak sendiri, tak pernah rasa beb4n malah bersyukur ada anak angkat sepertinya.

“Dia anak yang petah bercakap, bijak orangnya jadi pemergiannya memberi kesan bukan kepada saya seorang tetapi juga suami juga anak lain iaitu kakak dan abangnya.

” Kalau kena m4rah sikit sekalipun,dia akan men4ngis, memanggil Umi (nama panggilan Amir buat Norlida) jadi tidak kas1han ke individu itu kepadanya,” katanya yang seb4k dan tidak dapat menahan tang1san ketika dihubungi Harian Metro.

Norlida berkata, sebaik mengetahui berita pemergian Amir, dia dan seluruh ahli tidak berleng4h sebaliknya terus keluarga terus bergeg4s ke Melaka, malam tadi.

“Selepas dapat tahu, kami terus ke balai polis berhampiran meminta kebenaran untuk merentas negeri.

“Alhamdulillah, Allah permudahkan perjalanan sehingga kami selamat tiba di sini (Melaka).

“Saya cuba terima pemergiannya cuma berharap kead1lan diteg4kkan buatnya jika benar dia dibn0h,” katanya

Sementara itu, anaknya, Tuhfah Nazihah Md Tarmidi, 26, berkata, kali terakhir dia dan keluarganya pada akhir Oktober lalu iaitu beberapa minggu selepas menyer4hkan Amir kepada ibu kandungnya.

Katanya, suara Amir masih riang seperti kebiasaannya ketika itu cuma selepas itu, dia sekeluarga tidak dapat lagi menghubungi Amir kerana pelbagai alasan diberi ibu kandungnya.

“Saya dapat tahu mengenai kemat1an Amir selepas dihubungi jiran yang juga peng4suhnya petang semalam dan difahamkan, Amir mninggal dunia akibat lem4s tetapi ada kes4n keced3raan pada badannya.

“Macam tak percaya kerana ada rasa tidak sedap h4ti sejak kebelakangan ini kerana memikirkan Amir dan Umi (ibu) memang ada perancangan ke Melaka untuk bertemu dengannya tetapi tert4ngguh disebabkan PKP.

“Kami semua terk1lan dan sed1h malah tidak sangka dia mninggal dunia dalam keadaan sebegitu cuma buat masa ini, m4yatnya masih dibed4h si4sat di Hospital Melaka. Jadi,kami semua perlu menunggu keputusan penuh f0rensik tengah hari ini,” katanya.

POLIS menjalankan sias4tan di lokasi kejadian. FOTO Ihsan Polis

Semalam, media melaporkan seorang kanak-kanak lelaki maut dipercayai did3ra ibu kandung dan bapa tirinya di rumah di Taman Krubong Jaya.

Dalam kejadian kira-kira jam 4 petang itu, m4ngsa, Zubaidi Amir ditemukan lem4s dalam tong air di rumah berkenaan dengan terdapat beberapa kesan keced3raan di beberapa bahagian badan.

Ketua Jabatan Sias4tan Jenyah (JSJ) negeri Asisten Komisioner Mohd Sukri Kaman berkata, kira-kira 4 petang, Bilik Gerakan (DCC) JSJ Ibu Pejabat Polis Daerah (IPD) Melaka Tengah menerima panggilan daripada seorang lelaki memaklumkan anaknya lem4s di dalam t0ng air di rumahnya.

Bagaimanapun, katanya, sias4tan di tempat kejadian, polis mendapati ada kesan leb4m serta keced3raan di anggota badan kanak-kanak itu.

“Pemeriksaan lanjvt mendapati m4ngsa diced3rakan. Susulan itu, ibu dan bapa tiri kanak-kanak berkenaan yang masing-masing berusia 32 dan 38 tahun dit4han.

“Myat mngsa dibawa ke Jabatan F0rensik Hospital Melaka untuk bed4h si4sat dan kertas sias4tan dibuka mengikut Sksyen 302 Knun Kesksaan,” katanya ketika dihubungi, hari ini.

Katanya, polis akan membuat permohonan rem4n ke atas svspek di Mahkmah Ayer Keroh esok.

(Video) Bertahun2 jaga anak angkat, wanita s4yu untuk lepaskan pada ibu kandung

Oktober tahun lalu, admin ada menyiarkan kisah ibu angkat ini yang terpaksa menyerahkan anak angkatnya ini  (Amir) kepada keluarga kandungnya.

Sesungguhnya tiada ibu bapa yang rela berpisah dengan anak tersayang. Tidak kira anak kandung mahupun anak angkat, naluri keibubapaan pastinya membuatkan kasih sayang dicurah dengan penuh keikhlasan.

Seb4k terp4ksa melep4skan

Seperti dikongsi seorang gadis dikenali sebagai Tuhfah Nazihah Tarmizi di laman Facebook yang merakamkan momen terakhir adik angkatnya bersama keluarga mereka sebelum dikembalikan kepada keluarga kandung.

Video yang dimuat naik itu menunjukkan ibunya, Norlida Abu Hassan men4ngis teresak-esak memberikan ciuman dan dakapan terakhir kepada anak angkatnya itu selepas enam tahun menjaganya.

Malah, kanak-kanak itu yang dikenali sebagai Amir itu turut kelihatan muram dan sed1h menahan tang1san serta cuba memahami perpisahan yang bakal berlaku.

Tawar diri jaga Amir

Image may contain: 1 person, eating, sitting and food

Menjelaskan lebih lanjut, Tuhfah berkata pada awalnya ibunya menawarkan diri untuk menjaga kanak-kanak tersebut selama dua minggu sementara ibu Amir sedang melanjutkan pengajian ketika itu.

Dengan takdir Allah, mereka diberi peluang untuk menjaga sehingga enam tahun. Kini, ibu Amir datang mengambilnya kembali apabila sudah mempunyai kehidupan yang lebih stabil.

Pergilah nak pada ibumu

Walaupun berat menerima kenyataan itu, Norlida reda menerima kenyataan terp4ksa melep4skan anak tersayang. Dia merelakan anak itu pulang ke pangkuan ibu kandung dan bersyukur dengan kenangan indah bersama selama enam tahun.

Semoga keluarga ini tabah melalui perpisahan insan tersayang. Semoga ikatan kekeluargaan yang dibina akan terus berkekalan selama-lamanya.

 

Sumber: HMetro, Tuhfah Nazihah Tarmizi , Norlida Abu Hassan, OMM

Dah Baca, Jangan Lupa Komen Dan Share Ya. Terima Kasih! Coretan Ummi

PERHATIAN: Pihak admin tidak akan bertanggungjawab langsung ke atas komen-komen yang diberikan oleh pembaca kami. Sila pastikan anda berfikir panjang terlebih dahulu sebelum menulis komen anda disini. Pihak admin juga tidak mampu untuk memantau kesemua komen yang ditulis disini. Segala komen adalah hak dan tanggungjawab anda sendiri.