(Video) “Dia ckp bawa ayam bvsuk”- CCTV R4kam Wanita Rupanya Bvang M4yat B4yi Sendiri Yang Dah Berbau

Luar Negara

Kes seorang wanita yang membvang m4yat b4yi di Jalan Bintara 9, Jawa Barat, Indonesia telah menjadi tuIar selepas r4kaman kamera CCTV berkenaan ins1den tersebut beredar di media sosial, lapor Tribun News.

Wanita tersebut kelihatan dengan tenangnya meletakkan beg plastik berwarna merah di hadapan kereta yang diparkir di sebelah kenderaan yang dinaikinya.

Ketua Rukun Tetangga setempat, Abi Fika, menyatakan bahawa lokasi kes adalah berhampiran dengan SMK Bakti Mandiri, Jalan Bintara 9, Kota Bekasi.

“Orang yang pertama menemui bungkusan yang mencvrigakan pada sekitar jam 2 petang itu adalah pengawal keseIamatan,” kata Abi Fika ketika disahkan.

Penduduk setempat kemudiannya cuba memerika kandungan bungkusan berwarna merah itu sebelum mendapati bahawa terdapat m4yat b4yi yang telah membvsuk di dalamnya.

“Ketika bungkusan itu dibuka, ternyata ianya berisi m4yat b4yi , pada pukul 2.15 tengah hari, dan mereka segera menghubungi pihak polis,” katanya.

Abi menjelaskan bahawa tindakan membvang b4yi itu telah dir4kam oleh kamera CCTV yang terdapat di sekolah berkenaan.

Ketua Unit Sias4tan Jnayah Polis Kota Bekasi, Iptu Arfa, menyatakan bahawa identiti svspek yang did4kwa membvang m4yat b4yi tersebut merupakan seorang penduduk Garut, Jawa Barat dan berusia 30 tahun.

“Sementara itu, svspek meng4kui bahawa sebelum meIahirkan b4yi tersebut, dia telah memvtuskan hvbungan dengan pasangannya,” kata Arfa.

Arfa belum dapat mengesahkan secara terperinci sama ada m4yat b4yi yang dibvang itu adalah hasil daripada hvbungan luar n1kah antara ibu dan pasangannya.

B4yi malang itu, lanjutnya, difahamkan mninggal ketika diIahirkan kira-kira dua atau tiga hari sebelum dibvang di tepi jalan.

“Mengikut keterangan svspek, b4yi tersebut diIahirkan kira-kira 2-3 hari yang lalu (sebelum dibvang), sebelum dibvang, ianya telah dibungkuskan dalam beg plastik terlebih dahulu,” katanya.

Polis masih lagi menyi4sat m0tif dan tindakan svspek yang membvang b4yinya sendiri itu di tepi sebuah jalan.

“Orangnya macam tidak berapa betul, macam keb1ngungan ketika kami bertanyakan soalan, mungkin kemvrungan tetapi kami masih lagi meyi4sat, kami pun belum melakukan diagn0s dari segi kesihatan lagi,” jelasnya.

Datang dari kampung lain dengan sewa kereta

Sementara itu, difahamkan bahawa svspek yang membawa m4yat b4yi itu datang dari garut ke Bekasi dengan menaiki kereta seorang lelaki yang ditumpanginya.

Dari keterangan lelaki itu, dia hanya merupakan pemandu yang membawa svspek sahaja.

Menurut pemandu itu, svspek menaiki kenderaan yang dipandunya dari daerah Limbangan, Garut, Jawa Barat bersama dengan sejumlah penumpang yang lain.

Lelaki itu adalah merupakan seorang pemandu kereta yang mengambil penumpang, dia biasanya membawa penumpang dari Garut ke Jabodetabek menggunakan kenderaan persendirian yang disewanya.

“Semalam saya mengambil svspek dari Limbangan Garut, dia menyatakan bahawa dia ingin ke Tangerang untuk menjempvt adiknya,” kata lelaki itu kepada pihak polis ketika diberkas.

Sebelum menuju ke Tangerang, dia sempat untuk menurunkan penumpang, saIah seorangnya yang berada di daerah Cibarusah, Kabupaten Bekasi.

“Saya hantar dulu yang mahu ke Cibarusah, pada sekitar jam 6 pagi saya telah terhidu bau bvsuk di dalam kereta,” katanya.

Selepas meninggal Cibarusah, pemandu itu meneruskan perjalanan ke NCO, Kota Bekasi kerana masih ada penumpang yang ingin turun ke sana.

Ketika dia menghidu bau bvsuk, dia tidak berani untuk bertanyakan kepada penumpangnya. Ianya kerana dia tidak tahu bungkusan milik penumpang yang mana yang mengeluarkan bau bvsuk itu.

“Ada juga penumpang lain yang membawa bvngkusan di bekalang, cuma saya tidak tahu yang bvngkusan bvsuk itu isinya m4yat b4yi , saya tidak ber4ni bertanya pada ketika itu,” jelasnya.

Setibanya dia di Bintara, dia kemudiannya berhenti di tempat kejadian.

Di sana, dia menurunkan penumpang, svspek turut keluar daripada kereta dengan membawa bvngkusan plastik yang berwarna merah.

Svspek kemudiannya meletakkan bungkusan itu di tepi jalan seperti yang dir4kam oleh kamera CCTV.

Pada ketika itu, lelaki tersebut bertanya kepada svspek, bvngkusan apa yang dibvang itu.

Lalu svspek menjawab bahawa bvngkusan tersebut berisi ayam yang telah menimbulkan bau bvsuk.

“Saya bertanya kepadanya apa yang dia bawa, lalu dia kata dia membawa ayam, lalu saya bertanya lagi, mengapa dia tidak menyatakan awal-awal bahawa dia membawa ayam,” katanya.

Svspek yang sebenarnya mempunyai tujuan untuk pergi ke Tangerang, secara tiba-tiba membatalkan niatnya, dan ingin balik ke Garut semula.

Di Bintara, pemandu tersebut tidak hanya menurunkan penumpang, dia malah mengangkut penumpang lain ke Subang.

“Ketika saya dalam perjalanan, penumpang yang saya jempvt tadi memberitahu saya bahawa di tempat saya berhenti tadi ada penemuan b4yi , terus saya p4tah balik ke tempat kejadian dan mendapati bahawa orang ramai telah mengerumuni kawasan tersebut,” katanya.

Tonton video

 

Sumber: Tribun News, Siakap Keli

Dah Baca, Jangan Lupa Komen Dan Share Ya. Terima Kasih! Coretan Ummi

PERHATIAN: Pihak admin tidak akan bertanggungjawab langsung ke atas komen-komen yang diberikan oleh pembaca kami. Sila pastikan anda berfikir panjang terlebih dahulu sebelum menulis komen anda disini. Pihak admin juga tidak mampu untuk memantau kesemua komen yang ditulis disini. Segala komen adalah hak dan tanggungjawab anda sendiri.