Tak mampu kebvmikan b4yi kerana miskin, ibu d4kap jenaz4h anak semaIaman

Keluarga Tempatan

PETALING JAYA: Remvk hati seorang ibu terpaksa menunggu semalaman untuk menguruskan jnazah b4yi lelakinya yang berusia tiga bulan kerana kesempitan hidup.

Dia hanya mampu mend4kap bayi itu sejak malam tadi yang mninggal dunia akibat dem4m panas.

Kejadian itu berlaku di sebuah rumah setinggan Kampung Bangau-Bangau, Semporna, Sabah sebelum disedari seorang sukareIawan badan bukan kerajaan (NGO) tempatan, Rumah Ngaji, lapor Harian Metro.

Pengasas Rumah Ngaji, Laili Basir berkata, pihaknya dengan bantuan tiga guru agama kampung membantu mengvruskan jnazah bayi berkenaan.

SukareIawan NGO tempatan, Rumah Ngaji membantu wanita itu mengvruskan jnazah bayi berkenaan. (Gambar Facebook)

“Ibunya tinggal menvmpang di rumah itu bersama seorang lagi anak perempuannya berumur dua tahun.

“Kejadian disedari seorang sukarelawan kita yang lalu di situ dan melihat ibu berkenaan men4ngis, bila ditanya dia memaklumkan b4yinya sudah mninggal dan dia tidak mampu menguruskannya kerana tidak ada apa-apa,” katanya.

Laili berkata, pihaknya segera mengvruskan b4yi berkenaan dan seIamat dikebvmikan jam 1.30 tengah hari.

Katanya, ibu berkenaan masih dalam keadaan tr4uma dan difahamkan sebelum itu turut meminta bantuan beberapa orang.

SUKARELAWAN Rumah Ngaji membantu menguruskan jenazah bayi berusia tiga bulan. FOTO ihsan Rumah Ngaji SUKARELAWAN Rumah Ngaji membantu menguruskan jnazah b4yi berusia tiga bulan. FOTO ihsan Rumah Ngaji

Menurutnya, keluarga berkenaan dih1mpit kesvsahan selepas suaminya menjaIani hvkuman penj4ra selama setahun kerana masaIah dd.4h.

“Justeru kita bantu keluarga ini dengan barangan asas untuk dua bulan dan bantuan lain yang bersesuaian,” katanya.

Laili berkata, Rumah Ngaji yang dikendalikannya banyak membantu masyarakat setempat khususnya mereka yang tiada identiti untuk belajar agama sejak beberapa tahun lalu.

Katanya, pihaknya juga bekerjasama dengan beberapa NGO Semenanjung untuk kutipan dana bagi membantu golongan memerlukan.

 

Sumber: Harian Metro

Dah Baca, Jangan Lupa Komen Dan Share Ya. Terima Kasih! Coretan Ummi

PERHATIAN: Pihak admin tidak akan bertanggungjawab langsung ke atas komen-komen yang diberikan oleh pembaca kami. Sila pastikan anda berfikir panjang terlebih dahulu sebelum menulis komen anda disini. Pihak admin juga tidak mampu untuk memantau kesemua komen yang ditulis disini. Segala komen adalah hak dan tanggungjawab anda sendiri.