Menangis lihat nenek tinggal di ‘kandang kambing’ – Warga Emas Diami P0ndok Tanpa Dapur, Tandas

TUMPAT – “Walau sed1h macam mana sekalipun, saya t1dak mahu menyvsahkan anak-anak,” Iuah seorang ibu tunggaI, Rabiah Jusoh, 70, di Pantai Geting di sini.

Sambil jari-jemari berkedvt seribu dim4mah usia menges4t air m4tanya, wanita itu berpaling dan merenvng ke arah sebuah p0ndok us4ng tnpa tand4s berhampiran muara sungai di Kampung Pauh 100 yang menjadi tempat tinggalnya sejak 15 tahun lalu selepas kemat1an suami tercinta.

Menangis lihat nenek tinggal di 'kandang kambing' [METROTV] | Harian Metro

Menurutnya, p0ndok yang terletak bersebelahan rumah anak bongsu lelaki berusia 34 tahun dibina dengan kudratnya sendiri menggunakan kayu-kayu terp4kai yang dikvtip di sekitar kampung.

“P0ndok ini ada sebuah bilik, ada ruang tamu yang digunakan untuk sembahyang tetapi t1dak ada dapur atau tndas. Kalau hendak mandi, hanya di luar rumah dengan air paip yang disambung dari rumah anak.

“Cuma untuk lepas ‘hajat’, saya gaIi tanah dan kambvs selepas selesai. Kehidupan saya terlalu sed1h tetapi saya tidak mahu tinggaI bersama anak-anak kerana mereka pun bukan orang senang,” katanya sambil men4ngis ketika lawatan Pertubuhan Amal Kebajikan Cempaka hari ini.

Luah Rabiah lagi, bumbung zink p0ndoknya yang s3nget dan hampir reb4h itu juga berlvbang di segenap ruang.

Katanya, dia juga pernah terkena zink rumahnya yang diterbangkan ribvt namun bernasib baik terselamat.

“Kalau hujan dan ribvt terlalu kuat, p0ndok akan bergeg4r macam nak r0boh. Saya akan menyelamatkan diri ke rumah rakan berhampiran.

“Saya ada empat anak berusia 34 sehingga lewat 40-an, semua sudah berkeluarga. Anak sulung lelaki meninggaI dunia dua minggu lalu, seorang lagi anak lelaki lvmpuh kerana penyak1t ang1n ahm4r dan dibantu anaknya menjual kuih, sementara yang bongsu lelaki seorang nelayan,” katanya.

Ceritanya lagi, dia menyara kehidupan dengan mengambil upah membersihkan ikan bilis dengan bayaran RM1 setiap sekilogram dan mampu menyiapkan sebanyak 30 kilogram seminggu mengak1batkan kulit jarinya menggeIupas.

“Baru-baru ini ada yang hantar kayu untuk bantu baiki p0ndok ini tetapi tidak mencukupi. Saya pula tidak ada duit untuk membeli lebihan kayu.

“Tanah ini dibeli dengan harga RM10,000, namun masih berbak1 hvtang RM5,300,” katanya.

 

Nasib Rabiah mendapat perhatian kumpulan aktivis masyarakat, Cempaka Merah Asnaf Society yang segera memberi bantuan.

Wakil persatuan, Che Norhayati Mohamed berkata, pihaknya sudah menjalankan hebahan mengenai keadaan warga emas itu dan berhasrat untuk membantu membina rumah baharu untuk keselesaan Rabiah.

“Sudah ada beberapa pihak memberi bantuan dalam bentuk bahan binaan serta kewangan. Kami akan segera bina rumah baharu untuk Mak cik Rabiah,” katanya.

Orang ramai yang ingin membantu menyalurkan dana buat Rabiah, boleh berbuat demikian menerusi akaun Bank Islam di bawah Cempaka Merah Asnaf Society iaitu 03072010137874.

 

Sumber: Sinar Harian, HMetro

Dah Baca, Jangan Lupa Komen Dan Share Ya. Terima Kasih! Coretan Ummi

PERHATIAN: Pihak admin tidak akan bertanggungjawab langsung ke atas komen-komen yang diberikan oleh pembaca kami. Sila pastikan anda berfikir panjang terlebih dahulu sebelum menulis komen anda disini. Pihak admin juga tidak mampu untuk memantau kesemua komen yang ditulis disini. Segala komen adalah hak dan tanggungjawab anda sendiri.

Jangan Lupa Claim Free Shipping Shopee https://shp.ee/d5pvxcf