Tujuh beranak berhimpit tidur dalam kereta, nak mandi pergi sungai.. Apa jadi pada keluarga ini buat netizen seb4k

LARUT: Tujuh beranak yang ditemui di Taman Mawar Lestari, Selama di sini, terpaksa menjalani kehidupan ala n0mad dengan bermalam dan berhimpit dalam Proton Wira sepanjang tiga hari.

Saliza Samat, 38, serta suami, Mohd Hazrul Haris, 43, menjadikan kereta berkenaan sebagai tempat tinggal sementara bersama lima anak mereka berusia dua tahun hingga 15 tahun.

Saliza berkata, keadaan lebih svkar apabila Mohd Hazrul yang sebelum ini bekerja sebagai pemandu lori tidak bekerja sejak dua tahun lalu berikutan keca.catan fizikal dan ment4l dialami manakala dia pula hanya suri rumah.

“Keputusan keluar dari rumah mertuanya tu dibuat atas rasa kebaikan semua pihak, sudah lebih setahun kami menvmpang di sana, jadi sekarang biarlah kami anak-beranak berd1kari.

“Kami kemudiannya keluar daripada rumah keluarga demi kebaikan semua.

SALIZA bersama suami serta lima anak mereka yang menjadikan Proton Wira sebagai 'rumah'. FOTO Muhammad Zulsyamini Sufian Suri SALIZA bersama suami serta lima anak mereka yang menjadikan Proton Wira sebagai ‘rumah’. FOTO Muhammad Zulsyamini Sufian Suri

“Kami keluar dari rumah itu Khamis lalu. Sejak itu, kami tujuh beranak bermalam dalam kereta selain menjadikan sungai serta stesen minyak sebagai lokasi untuk kami mandi, s0lat dan sebagainya,” 

“Walaupun kami tak cukup wang untuk sewa rumah, kami cuba juga r0nda-r0nda cari yang sesuai di sekitar pekan ini, namun tidak berhasil.

“Sampailah kami berpakat untuk duduk diam dan tinggal dalam kereta, kami tahu anak-anak tidak selesa, tetapi kami dah tak punya pilihan lain,”

Menurut Saliza, mereka tidak mampu mencari rumah sewa kerana ketiadaan wang.

Katanya, dia dan suami sed.ih dengan keadaan yang perlu dilalui anak-anak namun mereka tiada pilihan.

“Kami sed.ih mengenangkan nasib ini yang turut perlu dilalui anak-anak, syvkur kerana anak faham.

“Syvkur juga kerana ada pihak yang pr1hatin dengan keadaan kami datang menghuIurkan bantuan dengan menyediakan tempat bertedvh sementara hingga hari ini,” katanya.

Ujar Saliza lagi, mereka dan anak-anak berusia masing-masing berusia 15, 13, 9, 8, dan 2 tahun hanya sempat tinggal dalam kereta itu selama tiga hari bermula Khamis lalu dan bermalam dua hari sebelum dibantu penduduk setempat.

Ibu kepada lima anak itu memberitahu, sepanjang tempoh berkenaan, mereka membeli makanan di kedai dan menjadikan sungai serta stesen minyak sebagai tempat mandi dan solat.

“Bila malam kami biarkan anak-anak yang tidur, saya dan suami akan berjaga, ada ketikanya bila pen4t sangat, suami tidur di kaki lima bangunan beralaskan kain.

Muhamad Arafat (kanan) membawa Mohd Hazrul dan Saliza serta anak-anak berpindah ke kediaman sewa baharu mereka di Taman Permai 2, Selama. Foto: Sinar Harian

Mereka sekeluarga yang sebelum ini menetap di Selangor mengambil keputusan pulang ke kampung selepas suaminya yang bekerja sebagai pemandu lori hiIang pekerjaan disebabkan p4ndemik C0vid-19.

Jelasnya, dengan duit simpanan hasil pengeluaran i-Sinar dan bantuan Jabatan Kebajikan Masyarakat (JKM) sebanyak RM450 sebulan yang diperoleh suami sebagai pemegang kad kelainan upaya c4cat fiz1kal, dapatlah menampvng perbelanjaan makan minum mereka sekeluarga.

“Saya hanya mengharapkan urusan mencari rumah dipermudahkan supaya anak-anak dapat jalani hidup dalam keadaan selesa dan seIamat dan bolehlah kami cari pekerjaan yang sesuai untuk menampvng hidup nanti,” katanya.

Keadaan keluarga ini mendapat perhatian Ketua Penerangan Parti Keadilan Rakyat (PKR) Perak, Muhamad Arafat Varisai Mahamad yang kemudiannya membantu menyediakan kediaman sewa.

Katanya, kebetulan seorang ahli parti itu menemui keluarga berkenaan dan menempatkan mereka di Pejabat PKR Selama di sini sebelum mencari kediaman lebih selesa untuk didiami.

“Hari ini (Rabu) keluarga ini telahpun dibawa berpindah ke rumah baru mereka di Taman Permai 2, di sini dan kita harap selepas ini mereka dapat memulakan kehidupan dengan lebih baik,” katanya.

Mereka yang ingin membantu keluarga ini boleh menghubungi Saliza di talian 010-5114 893 atau sumbangan ke akaun BSN 1012841000062997 atas nama Saliza Samat.

Tonton video:

 

Sumber: Harian Metro, Sinar Harian

Dah Baca, Jangan Lupa Komen Dan Share Ya. Terima Kasih! Coretan Ummi

PERHATIAN: Pihak admin tidak akan bertanggungjawab langsung ke atas komen-komen yang diberikan oleh pembaca kami. Sila pastikan anda berfikir panjang terlebih dahulu sebelum menulis komen anda disini. Pihak admin juga tidak mampu untuk memantau kesemua komen yang ditulis disini. Segala komen adalah hak dan tanggungjawab anda sendiri.