‘Suami seperti tertek4n yang amat sangat’ – Isteri cerita semula apa berlaku di hari kejadian

Keluarga

Seremban: “Dia seorang suami dan bapa yang penyayang serta mengambil berat terhadap keluarga. Saya tak sangka dia bert1ndak sehingga ke tahap itu,” kata Nur Asma Husna Mohamed Fuad.

Nur Asma Husna, 31, dari Taman Nusa Intan Senawang, di sini, adalah isteri kepada seorang lelaki berusia 31 tahun yang dipercayai mengalami tek4nan perasaan akibat hiIang pendapatan apabila bert1ndak mengvrung isteri dan dua anaknya di rumah mereka, malam kelmarin.

Menurutnya, dia menyedari keadaan suaminya berubah sikap dan seperti tertek4n yang amat sangat sejak dua hari sebelum kejad1an itu.

PKP: Tertekan tiada kerja, suami kurung isteri, anak-anak dalam rumah | Astro Awani

“Sejak dua tiga hari sebelum kejadian itu, dia nampak lain, banyak termenvng dan adakalanya bercakap sesuatu yang tidak l0gik.

“Bila saya tanya dia enggan jawab dan kalau jawab pun hanya sepatah. Dia kelihatan tidak stab1l ketika itu, tapi saya hanya fikir p0sitif dan tidak sama sekali menyangka sesuatu yang tidak baik.

“Bagaimanapun pada malam hari kejadian itu secara tiba-tiba dia bersikap lain termasuk mer0sakkan telefon saya.

“Melihat kepada keadaan diri dan t1ndakannya itu, saya menjadi t4kut lalu keluar dari rumah menjer1t dan meminta pertoIongan jiran,” katanya ketika dihvbungi, hari ini.

Ibu kepada dua anak berusia empat bulan dan setahun itu berkata, suaminya seorang yang tidak suka meminta bantuan orang lain apabila menghadapi sesuatu masaIah.

Suri rumah itu berkata, sejak mendirikan rumah tangga bersamanya selama enam tahun, dia tidak pernah bersikap agres1f seperti itu.

“Malahan dia seorang bapa yang penyayang dan mengambil berat terhadap keluarga.

“Bagaimanapun sejak kehiIangan pendapatan angk4ra w4bak C0vid-19, dia nampak berubah dan kelihatan tertek4n.

“Saya cuba berk0ngsi masaIah tetapi kebelakangan ini dia tidak banyak bercakap,” katanya.

Suami kurung isteri, dua anak dalam rumah

Nur Asma Husna juga berkata, suaminya seorang yang sihat dan tidak mengalami sebarang penyak1t.

Menurutnya, ketika dia bujang, suaminya seorang aktif bersukan dan gemar bermain bola sepak selain menunggang basikal bersama rakan-rakan.

“Bagaimanapun sejak bekerja sebagai jurujual kereta, aktiviti kecergasan itu agak terbatas kerana komitmen kepada kerjaya,” katanya.

Dia akvi ketika ini buntu memikirkan kejad1an yang berlaku terhadap keluarganya dan mahu bertenang terlebih dulu sebelum mencari jalan penyelesaian terbaik untuk kepentingan keluarganya.

“Saya berharap ada pihak yang sudi membantu, mungkin dari segi s0kongan m0ral dan m0tivasi agar suami kembali tenang,” katanya.

Dalam kejadian kelmarin, anggota Balai Bomba dan PenyeIamat (BBP) Senawang terpaksa bertindak menyeIamatkan keluarga itu dengan mengump1l pintu pagar dan gr1l rumah selepas lelaki berkenaan dipercayai mengvrung isteri dan dua anaknya di rumah.

Bomba seIamatkan wanita dikvrung suami alami tek4nan

ANGGOTA bomba mengump1l pintu gril dan mem0tong mangga untuk menyelamatkan tiga beranak terkurung. FOTO Ihsan Bomba.

TERDAHULU, kec0h di media sosial apabila Bomba menyeIamatkan seorang wanita dikvrung suaminya yang dipercayai mengalami tek4nan, di rumah mereka di Taman Nusa Intan, Senawang di sini, malam tadi.

Turut diseIamatkan dua anak pasangan itu yang berusia setahun dan empat bulan.

Pegawai Operasi Balai Bomba dan PenyeIamat (BBP) Senawang, Zainurin Sarip berkata, pihaknya menerima panggilan kejadian pada 8.51 malam dan tiba di kediaman berkenaan sembilan minit kemudian.

Katanya, lelaki berusia 31 tahun yang kehiIangan kerja sebagai jurujual kereta sejak Per1ntah K4walan Pergerakan (PKP) 1.0 pada Mac tahun lalu, dipercayai mengvrung isteri dan anaknya sejak pagi.

“Dia mengvnci pagar, pintu griI dan pintu beIakang dari dalam serta tidak membenarkan isteri serta anak mereka keluar, termasuk mengambil makanan yang dipesan sejak pagi.

“Pada mulanya kami cuba memvjuk lelaki itu tetapi dia tidak mengendahkannya, malah pvjukan abang kandungnya dari Mambau juga tidak berjaya.

“Selepas 15 minit, kami terpaksa umpiI dan mem0tong kunci mangga pintu griI. Tiga beranak terbabit diseIamatkan serta terus dihantar ke rumah jiran,” katanya di sini, hari ini.

Berdasarkan maklumat m4ngsa, suaminya dilihat mula berubah selepas hiIang pekerjaan dan tek4nan dialami memvncak sejak beberapa hari lalu, bahkan bertindak mer0sakkan telefon bimbit wanita itu.

“Lelaki terbabit did4kwa enggan isterinya berhvbung dengan dunia luar. Terdapat makanan yang dihantar penghantar makanan juga terbiar di pagar rumah,” katanya.

Zainurin berkata, tiada kejad1an tidak diingini berlaku sepanjang penyeIamatan itu dan lelaki terbabit diserahkan kepada polis untuk t1ndakan lanjut, sebelum dibawa pulang ke rumah abangnya.

 

Sumber: Harian Metro

Dah Baca, Jangan Lupa Komen Dan Share Ya. Terima Kasih! Coretan Ummi

PERHATIAN: Pihak admin tidak akan bertanggungjawab langsung ke atas komen-komen yang diberikan oleh pembaca kami. Sila pastikan anda berfikir panjang terlebih dahulu sebelum menulis komen anda disini. Pihak admin juga tidak mampu untuk memantau kesemua komen yang ditulis disini. Segala komen adalah hak dan tanggungjawab anda sendiri.